Ketakutan dan Harapanku di 2020


Bun, sebelum saya nikah, saya punya ketakutan yang sangat besar. Kebetulan pofesi saya sebagai guru BK (Bimbingan Konseling) bikin saya tahu apa penyebab masalah anak-anak di sekolah. Kadang, lihat remaja-remaja yang lagi jaim-jaimnya pingin tampil keren itu nangis jadi buat saya ikut sedih plus takut. Kenapa saya takut Bun? Karena berdasarkan pengalaman saya, 80% siswa yang dateng temuin saya atau saya panggil, punya masalah sama orang tua.


Kadang tuh bun, karena seringnya dapet kasus bandelnya anak gara-gara orang tua. Jadi hafal pola dan rumusnya gitu. Kalau ketemu sama anak yang bawaannya marah terus, langsung kayak ada lampu nyala di samping kepala, “ting, mungkin karena orang tuanya”. Banyak banget anak yang tertular “emosi” orang tua. Kalau orang tuanya didik anak ngegas terus, banyak yang ngikut ngegas sesampainya di sekolah. Berantem terus sama temennya.

Terus bun, banyak anak-anak yang jadi samsak tinju sama orang tuanya. Jadi inget pribahasa arab bun, “sebuah teko hanya akan mengeluarkan apa yang ada di dalamnya”. Kalau orang tuanya lagi gak bahagia, si anak juga akan ngerasain “efek gak bahagia” orang tuanya. Kesel sama orang di kantor, sampai di rumah, anak salah dikit kenak maki. Ada orang tua, anaknya padahal kangen sama dia, tapi orang tuanya ngomong gini pas pulang kerja, “Aduh sana! Mamah capek!”. Padahal kan Bun, anak punya hak untuk dapet perhatian orang tua. Soalnya anak kan gak minta dilahirin, kita yang berharap malahan.

Banyak kasus yang sebenarnya kalau dipikir hal yang normal dan bagus dilakukan orang tua, justru sebaliknya bikin psikis anak bermasalah. Ada siswa yang cerita kalau orang tuanya care banget sama dia, semua kebutuhan dipenuhin. Duit gampang betul ngasihnya. Oang tuanya gituin dia karena dulu orang tuanya miskin banget, jadi anaknya gak mau ngerasain kayak emak bapaknya dulu. Niatnya baik banget kan bun? Tapi efeknya justru sebaliknya bun. Ini anak jadi manja dan pemarah. Gak bisa ngapa-ngapain. Kalau ada yang dia mau gak tercapai, dia bakalan ribut bun. Tujuannya bikin anak seneng, tapi nanti bikin anak punya masalah pas gede nanti. Standar kebutuhan yang jadi patokannya tinggi karena orang tua berlebihan memenuhinya, eh tapi kerja keras kurang karena didikan orang tua juga. Karena orang tuanya gak tegaan kalau anaknya capek.

Terus ada lagi bun yang bikin nyesek. Banyak banget saya ketemu anak-anak yang kayaknya orangtuanya sempurna banget. Orang tua pendidikan tinggi, ekonomi cukup dan kayaknya sayang benget sama anaknya. Eh tapi, cuma satu kebiasaan aja yang salah bisa bikin kesempurnaan itu gak ada harganya. 

Ada anak yang bermasalah karena orang tuanya jarang komunikasi hangat sama anaknya. Jarang curhat. Jadi anaknya kayak merasa kosong di rumah, sepi. Makanya dia caper dengan cara yang gak bener. Ada anak yang bawaannya nunda-nunda pekerjaan terus, eh rupanya gara-gara orang tuanya yang terlalu naruh harapan ke si anak, jadi ni anak takut setiap ngerjain sesuatu, takut kalau dia memulai kerjaan terus ngecewaain orang tuanya. Di lain kasus, ada anak yang bandel banget, eh tapi kakaknya lurus dan berprestasi gitu. Setelah diselidiki, ternyata karena sering dibandingin sama kakaknya. Jadi si anak ini kayak sengaja bikin kesel orang tuanya. Ibaratnya tuh dia berprilaku buruk ke orang tuanya karena kesel gak diterima apa adanya dan dibanding-bandingin terus sama kakaknya. Padahal yang lain udah sempurna bun, eh salah sedikit aja, fatal akibatnya.

Terus ada satu lagi penyebab terbesar bagi kasus siswa yang butuh bantuan psikologis di sekolah. Yaitu hilangnya peran salah satu atau kedua orang tua dalam keluarga. Ada yang karena perceraian, ada yang karena meninggal. Tapi yang paling bikin saya miris ini dan juga yang bikin saya takut, salah satu atau kedua orang tua meninggal dunia.

Banyaaak banget contoh anak yang semestinya punya potensi, tapi hancur-hancuran karena orang tuanya meninggal, bahkan sejak dia kecil. Jadi banyak anak yang kurang kasih sayang dan perhatian karena hilangnya sosok orang tua sejak lama. Terus dia gak tau kenapa hidupnya kosong aja. Pas nanganin anak yatim atau piatu ini, kadang butuh waktu lama dalam proses konseling untuk buat ini anak terbuka sama masalahnya. Karena terbiasa dengan ketidakhadiran orang tua bukan berarti mereka terbiasa tak butuh perhatian dan kepedulian. Karena kurang kasih sayang lah yang bikin mereka bandel, murung dan lain-lain.

Jadi bun, berkaca dari pengalaman di atas itu, saya jadi takut gagal jadi orang tua. Apalagi pas liat anak saya yang baru sebulan lebih, sedih rasanya. Pengen rasanya jadi orang tua yang sempurna buat dia. Pengeen banget ngeliat dia nikah terus bahagia dengan anaknya nanti. Soalnya bun (kayak yang saya bilang di atas), orang yang pendidikannya tinggi pun banyak yang salah asuh anak. Terus banyak juga ketika anak lagi butuh-butuhnya kasih sayang orang tua, terus dia berpulang ke yang maha kuasa. Ya allah, jangan sampai ya Allah. Panjangkan umur hamba dan suami hamba agar bisa melihat anak hamba bahagia dengan keluarganya kelak.

Oleh karena itu, berhubung masuk tahun 2020, saya punya cita-cita agar saya dan suami bisa punya umur panjang untuk mengasuh anak dengan baik. Resolusi saya sama suami tahun ini hanya dua. Pertama, saya dan suami bisa membeli dan menamatkan minimal 2 buku tentang cara mengasuh anak yang baik di tahun ini. Karena, hanya berdoa untuk jadi orang  tua yang baik tanpa tau caranya kayak "tong kosong nyaring bunyinya" kan bun? Gak pengen banget gara-gara salah cara asuh dikit saja bikin mental anak rusak. Terus yang kedua, bisa mendukung suami menerapkan kebiasaan berhenti makan di atas jam 6 sore. By the way, suami saya agak sedikit obesitas bun. Ngeri ah mikirin efek dan penyakit yang muncul dari obesitas. Doain resolusi kami terwujud ya bun.

Semoga kita semua diberikan waktu dan ilmu yang cukup untuk menjadi orang tua yang terbaik bagi anak-anak kita. Amiiin

note: tulisan ini diikutkan dalam lomba di aplikasi the asian parent. Jadi mohon dimaklumkan kalau tulisan disesuaikan dengan pembaca yang paling banyak diaplikasi itu, yakni emak-emak 

No comments:

Post a comment